Tampilkan posting dengan label jakarta. Tampilkan semua posting
Tampilkan posting dengan label jakarta. Tampilkan semua posting

Bantah Bubar, Vierra Pilih Ganti Nama

EdyPk Blog - Setelah berkarir di industri musik Indonesia selama empat tahun, Vierra akhirnya memutuskan untuk ganti nama. Disebutkan oleh Kevin Aprilio, pergantian nama ini didasarkan pada berakhirnya kerja sama Vierra dengan label Musica yang selama ini menjadi tempat bernaung band yang digawangi Kevin, Widi, Trian, dan Raka.

Tidak sekedar karena berakhirnya kerja sama tersebut, pergantian nama juga diakui Kevin karena Vierra ingin mengubah image mereka. Meskipun berubah nama, putra komposer Addie MS itu menegaskan tidak ada perubahan personel.

"Akhirnya kami memutuskan untuk tidak memakai nama Vierra lagi dari sekarang. Hal ini karena kerja sama kami dengan Musica sudah berakhir. Tapi pergantian nama bukan karena kami gak boleh pake nama Vierra oleh Musica. Yang jelas kami ingin ada semangat baru, image baru, dan suasana baru. Kalau personel, kami tetap berempat," ujar Kevin saat jumpa pers di Pisa Menteng, Jakarta Pusat, Jum'at (7/12).

Namun sayang, Kevin belum bisa memberi tahu nama baru yang akan menggantikan nama Vierra. Dia akan mengumumkan nama baru band-nya di bulan Januari 2013, saat single pertama dari album baru mereka dirilis.

"Kalau namanya belum bisa kami announce sekarang. Nanti kami kasih tau namanya pas kami rilis single pertama dari album bari di bulan Januari," jelas Kevin.

Dengan nama barunya nanti, Kevin telah mempersiapkan rencana-rencana yang akan dimulai Januari mendatang. "Kami sudah menyiapkan beberapa treatment, planning untuk nama baru nanti. Kami baru akan totalitas dengan nama baru bulan Januari tahun depan," pungkas Kevin.(kpl)

Briptu Eka Ternyata Ketagihan Balap Mobil

EdyPk Blog - Kecantikan Briptu Eka Frestya kerap menjadi sorotan publik, khususnya kaum pria. Namun di balik parasnya yang elok, wanita ini ternyata mempunyai hobi yang ekstrem. Salah satunya balap mobil.

Ketika ditemui di National Traffic Management Center(NTMC) Polri beberapa hari yang lalu, Eka menceritakan kesenangannya saat melakoni hobi tersebut. Eka mengaku kalau dia langsung ketagihan setelah mencoba balapan menggunakan mobil temannya. Kegiatan balap ini juga baru dijalani selama satu tahun.

"Aku punya teman pada ngomongin balap, terus aku pengen, ya sudah balapan pakai mobilnya dia, sekali coba langsung ketagihan," cerita polisi wanita (polwan) yang kini bertugas di Ditlantas Polda Metro Jaya itu.

Meskipun senang menjalani hobi balap mobil, Eka tidak pernah balapan di luar sirkuit. Menurut Eka, daripada balapan tidak jelas, lebih baik mengikuti balap yang resmi saja seperti di Sentul.

"Aku dari pertama balapan di Sentul nggak pernah ke luar dari sirkuit, balap liar dong kalau di luar sirkuit," ujar Eka seraya tersenyum.

Wanita lulusan Universitas Attahiriah, Tebet, Jakarta Selatan itu berusaha terus belajar teknik mengendarai mobil saat sedang menjalani pertandingan di dalam sirkuit. Selama satu tahun ini, Eka sudah mengikuti empat seri dan masih belajar agar kemampuan balapnya lebih baik lagi. Dia juga didampingi oleh satu rekan wanitanya yang berdinas di Bareskrim.

Namun ternyata, hobi ekstrem polisi sekaligus presenter cantik yang sering melaporkan kondisi lalu lintas dari NTMC ini tidak hanya balap saja. Eka juga senang naik gunung. Kecintaannya terhadap alam sudah dia jalani sejak masih SMA.

"Saya suka naik gunung waktu SMA, hiking, climbing, terakhir pernah ke Semeru, setelah jadi polisi nggak ada waktunya," tutur Eka. Wanita kelahiran 15 Juli 1988 ini melihat bahwa alam itu sungguh menakjubkan. Dia pun belajar hidup susah dan harus prihatin selama naik gunung bersama teman-temannya.

Selain balap dan hiking, Eka juga menyukai permainan air, seperti jetski dan diving. Dia pernah mendapatkan kesempatan bertualang bersama teman-teman polwan untuk diving.

"Kebetulan waktu itu dari kantor di data siapa yang suka diving, jadi kita diving bareng. Jadi, polwan-polwan ada delapan orang pas sampai di dalam suruh fotonya sambil hormat," ungkap Eka sambil tertawa.

Eka memang menyukai kegiatan yang menantang. Menurutnya, olahraga yang bisa memacu adrenalin itu membuat hidup dia lebih berwarna. "Kalau yang datar-datar saja kayaknya hidup flat banget," ujarnya diakhir percakapannya.

Briptu Eka Frestya, Polwan Yang Hobi Balapan

EdyPk Blog - Wajah Briptu Eka Frestya pasti sudah familiar? Hampir setiap pagi, siang atau sore wajah Polwan cantik ini langganan nongol di layar kaca melaporkan kondisi lalu lintas di beberapa kota besar melalui National Traffic Management System (NTMC) Polri.

Lulusan Sekolah Polisi Wanita angkatan 33 ini menyukai tantangan. Tidak heran kelahiran Juli 1988 ini mengaku begitu terkesan saat dinas di satuan narkoba. "Di satuan narkoba banyak tantangannya. Lebih memacu adrenalin," ucap Polwan mesra dipanggil Briptu Eka.

Sebab di satuan narkoba ini penyamaran, penangkapan sampai pada penyelesaian masalah harus dilakukan. Pengalaman dan pembelajaran yang memang begitu berharga.

Di balik wajahnya yang cantik, Polwan kece ini juga gemar olahraga yang memacu adrenalin. Diam-diam polisi yang juga pernah dinas di Polres Bandara Soekarno-Hatta ini gemar balap.

"Saya melaksanakan tugas sama seperti hobi. Jadi nggak bosan. Sedangkan hobi yang penting bisa menyalurkan, itu pun dengan izin atasan," lanjut polisi yang gabung di Gazpoll Racing Team ini.

Mendapat tugas sebagai presenter televisi yang memberikan laporan kondisi lalu lintas merupakan dunia baru. Nggak hanya buat Briptu Eka tetapi juga buat Polri. Sebab generasi sebelum Briptu Eka, belum ada presenter dari kepolisian. Sehingga untuk bisa tampil prima di depan layar, Briptu Eka perlu banyak belajar sendiri. "Nggak ada yang dicontoh dari polisi sebelumnya," tambahnya.

Briptu Eka sebenarnya bertugas di Dirlantas Polda Metro Jaya (PMJ). Sedangkan di NTMC hanya bertugas sesuai dengan jadwal siaran. "Untuk satu tim di NTMC bergantian siaran," tegasnya.

Tugas yang diemban Briptu Eka memang berat. Harapannya, dengan tampil di televisi bisa mendekatkan kepolisian dengan masyarakat terutama pengguna jalan raya. Masyarakat lebih mudah menerima informasi yang diberikan langsung dari kepolisian melalui media massa. "Tidak hanya melalui televisi tetapi juga bisa lewat siaran radio," ungkapnya.

Selain melalui siaran radio dan televisi, Briptu Eka yang kesehariannya berdinas di PMJ juga langsung berhubungan dengan masyarakat. "Pelayanan kepada masyarakat langsung dalam pengurusan SIM dan STNK," katanya tegas.

Ia berharap berbagai kemajuan dan perubahan di Kepolisian yang melibatkan dirinya bisa lebih mendekatkan diri dengan masyarakat sekaligus juga mengubah wajah kepolisian menjadi lebih humanis dengan 3 S-nya, yakni senyum, sapa, dan salam. Juga dengan tindakan represif, yaitu tindakan tilang buat pelanggar lalu lintas.

Brigadir Avvy Olivia Suka Jajan

EdyPk Blog - Brigadir Avvy Olivia tipikal wanita yang tidak suka makan nasi, dia lebih suka jajan untuk konsumsinya sehari-hari. Bukan menjaga bentuk tubuh atau diet, namun polwan cantik ini memang merasa jengah saat melihat nasi. Selama pendidikan Polwan, hal yang paling mengerikan adalah saat makan.

“Mending saya disuruh lari lapangan dari pada harus menghabiskan nasi waktu makan tiba, inginnya cepat keluar saja dari ruang makan itu,” kenang petugas National Traffic Management Centre (NTMC) Polri itu kepada merdeka.com di Jakarta, Minggu (5/5).

Menurut Avvy, dia lebih suka makanan seperti mie ayam, bakso untuk mengisi energinya setiap hari. “Saya paling suka cokelat dan jajanan seperti anak kecil,” jelasnya.

Avvy mengaku kondisi badannya sempat drop, bahkan sampai berat badannya turun drastis. Masuk rumah sakit, namun dia tidak kapok. Hingga kini, setiap ada siaran lalu lintas di NTMC Polri, Avvy selalu membawa bekal makanan kecil untuk ngemil menunggu jadwal live.

Namun Avvy menghimbau kepada wanita umumnya untuk jangan takut gemuk, yang terpenting selalu menjadi kondisi badan dengan berolahraga. (merdekacom)

Sentimen Pribadi vs Peraturan, Jagoan Mana?

EdyPk Blog - Peraturan dibuat agar sesuatu yang telah direncanakan dapat berjalan sesuai dengan harapan. Siapakah yang membuat peraturan ? tentu saja peraturan dibuat oleh seorang penguasa atau pemimpin. Apa jadinya kalau dunia tanpa aturan ? Jangan harap deh. Hancur barang tu ahahaaa

Dalam hal menegakkan aturan, banyak sekali perubahan yang terjadi, ada yang dengan sengaja menyelewengkan, ada yang dengan sembunyi – sembunyi mengubah isi peraturan, ada yang mengatas namakan peraturan untuk mencapai tujuan pribadi.

Contoh nya pada sebuah perusahaan swasta ataupun BUMN. Banyak sekali peraturan yang dilandasi dengan sentiment pribadi. Seseorang dengan suka rela ingin memperjuangkan nasib rekan-rekan buruh, maka dibentuklah Serikat Pekerja. Karena aksinya yang dianggap menentang kebijakan perusahaan, maka dia diasingkan dan bahkan dengan berbagai cara dimasukkan ke penjara.

Mungkin karena mereka merasa memiliki banyak uang. Setelah aktifis tersebut masuk penjara, terang saja aktifitas anggota Serikat Pekerja terhenti dan lumpuh. Sedangkan di perusahaan tersebut masih ada seorang kakaknya dari si aktifis yang masuk penjara. Karena telah menganggap adiknya adalah seorang penghianat, maka sang Kakak mendapat efek yang lumayan besar.

Dalam hal yang bersifat kelalaian seolah-olah dibesar – besarkan, dalam hal perijinan dipersulit, dalam hal prestasi kerja dan perkembangan karier terhambat. Itu semata – mata bukan karena sang Kakak melanjutkan kegiatan adiknya ( menjadi aktifis ) tapi karena sakng benci nya pihak management kepada si aktifis, sehingga melampiaskannya kepada orang – orang terdekatnya.

Hal yang seperti itu bukanlah sebuah proses penegakkan aturan, tapi hanyalah sebuah sentiment pribadi seseorang kepada seseorang. Tentunya kita sudah banyak menemukan contoh lain dalam hal ini. Dal mungkin hal seperti ini akan terus terjadi dan terulang lagi di masa datang.

Sekian dulu informasi Sentimen Pribadi vs Peraturan, Jagoan Mana?, semoga bermanfaat ya.
 

Copyright © EdyPk blog - All Right Reserved.